Riaupos.co
17/09/2019
 
Klub Bali United Yakin Penjualan Saham Go Publik Diminati
Ilustrasi tim squad Bali United. (Radar Bali/Jawapos.com)

Klub Bali United Yakin Penjualan Saham Go Publik Diminati
Selasa, 11 Juni 2019 - 20:43 WIB
 
Presiden Direktur Kresna Sekuritas yang merupakan penjamin emisi Bali United, Octavianus Budiyanto mengatakan dalam dua hari terakhir perdagangan saham Bali United diklaim mendapatkan antusiasme begitu besar dari pendukung klub. Hal itu terbukti, gerai penawaran umum saham Bali United di Hotel Inna Bali Heritage, Denpasar ramai dikunjungi supporter.

"Saya belum dapat datanya, tapi dua hari ini kan kita benar-benar tujuannya sektor retail. Dan supporter ini sangat antusias untuk ikut memiliki klub bola yang memang satu-satunya di Bali," kata Ocky Selasa (11/6/2019).

Kendati begitu, Ocky menyatakan proses transaksi jual-beli saham yang dilakukan selama dua hari terakhir masih berjalan lambat. Musababnya, kata dia, banyak para supporter yang tak mengerti syarat utama melakukan transaksi saham. Di antaranya harus menjadi nasabah di perusahaan efek.

"Jadi kita jelaskan lagi proses pembukaan rekeningnya. Karena memang kan benar-benar supporter, tak punya rekening. Jadi ya harus kita buka rekening, terus kita nanti kita pesen sahamnya untuk SEO," terangnya.

Meski memiliki target penyerapan dana investasi mencapai Rp350 miliar, Ocky menyatakan tidak masalah banyak dari pendukungnya yang justru membeli saham tidak dengan jumlah yang besar. Yang lebih penting, partisipasi aktif supporter dalam mengembangkan klub kebanggaan bersama-sama.

"Semangatnya adalah bagaimana para supporter ini bisa merasa memiliki klub bola yang ada di Bali," katanya. Dari prospektus yang diterima, dana hasil IPO akan digunakan untuk sejumlah peruntukan. Di antaranya sekitar 19,1 persen akan digunakan untuk belanja modal perseroan, yaitu pengembangan fasilitas dan peralatan di stadion, pengembangan fasilitas latihan dan akademi ekspansi outlet Bali United Store dan Playland, serta pengembangan pada teknologi informasi berupa pengembangan aplikasi dan program CRM (Customer Relationship Management) untuk fans.

Sekitar 20,4 persen akan digunakan untuk memperkuat struktur permodalan entitas anak seperti belanja modal  PT Kreasi Karya Bangsa sekitar 42,6 persen untuk membangun studio dan kantor untuk live streaming, shooting dan editing, rumah produksi, dan pembelian peralatan (kamera), PT Bali Boga Sejahtera sekitar 32,8 persen untuk ekspansi cafe ke lokasi lain di sekitar Bali, serta PT IOG Indonesia Sejahtera sekitar 21,3 persen untuk membangun gaming house beserta fasilitas pendukungnya. Selain itu, 3,3 persen  akan digunakan untuk pengembangan PT Radio Swara Bukit Bali Indah, yakni pembelian peralatan stasiun radio.

Sekitar 60,5 persen akan digunakan untuk modal kerja perseroan antara lain untuk merekrut pemain dan/atau pelatih yang profesional, penyelenggaraan event serta operasional klub, megastore dan akademi sepakbola.(igmanibrahim)

Sumber: Jawapos.com
Editor: Fopin A Sinaga



Berita Terkait
Pekanbaru | Hukum | Riau | Olahraga | Ekonomi-Bisnis | Kriminal | Sosialita | Politik | Internasional | Pendidikan | Teknologi | Feature | Nasional | Lingkungan | Kesehatan | Gaya Hidup | Pesona Indonesia | Begini Ceritanya | Liputan Khusus | Komunitas | Kebudayaan | Hiburan | Sumatera | Wawancara | Advertorial | Perca | Perempuan | Historia | Buku | Kode Pos Riau | ALUMNI UNRI | Kuliner | Petuah Ramadhan | Ladies | Interaktif | Citizen Jurnalis | video |