Ikut Garap Pesawat Supermewah Pesanan Raja Arab
Andry W Bastam (Foto: JPNN)

Andry Bastam, Satu-satunya Orang Indonesia yang Bekerja di Jet Aviation, Swiss
Ikut Garap Pesawat Supermewah Pesanan Raja Arab
Sabtu 03 November 2011 - 07:15 WIB > Dibaca 2108 kali
 
Laporan Suprianto, Basel

Indonesia boleh bangga pada Andry W Bastam. Sebab, dialah orang Indonesia pertama dan satu-satunya yang bekerja di Jet Aviation, perusahaan bergengsi di Basel, Swiss, yang merancang interior pesawat supermewah.

Berada di antara kerumunan orang di Basel Bahnhof (Stasiun Basel), negara bagian Swiss yang berbatasan dengan Jerman dan Prancis, penampilannya menunjukkan bahwa dia orang asing di tempat itu. Apalagi, dilihat dari wajahnya, kentara sekali dia bukan orang Swiss.

Andry W Bastam, sosok tersebut, memang sangat Indonesia. Dia memang bertempat tinggal di Kota Basel, tepatnya di sebuah apartemen di kawasan Luzernerring.

Itu dia lakukan setelah resmi jadi karyawan PT Jet Aviation, perusahaan yang mendesain interior pesawat
mewah kelas dunia milik orang-orang kaya di jagad ini.

‘’Sudah lama menunggu saya, ya. Untung, Anda tak kesasar, padahal sendirian ke tempat ini,’’ sapa Andry sembari menjabat tangan JPNN di Stasiun Basel Ahad (30/10) lalu, sekitar pukul 20.00 waktu Swiss.

‘’Beginilah Basel. Mungkin cuaca saat ini 5 sampai 10 derajat Celsius. Soal ramainya, tentu lebih ramai Zurich dan Jenewa,’’ katanya, lantas mengajak JPNN mengelilingi Kota Basel di malam hari.  

Pria dari Mojokerto, Jatim, yang lahir pada 12 Desember 1958 itu sudah dua tahun ini bekerja di Jet Aviation, perusahaan konsorsium milik tiga negara, yakni Jerman, Prancis, dan Swiss. Persisnya sejak 10 Januari 2009. Padahal, dilihat dari latar belakang pendidikannya, sepertinya tak terlalu suai.

Bapak dua anak ini adalah lulusan Teknik Perkapalan ITS, Surabaya, angkatan 1979. Namun, pengalaman bekerja di IPTN (Industri Pesawat Terbang Nusantara) —sekarang jadi PT DI (Dirgantara Indonesia)— membuatnya lebih banyak mempelajari industri pesawat terbang.

Apalagi, ungkap Andry, waktu BJ Habibie masih aktif dan memegang kendali di IPTN, mantan Presiden tersebut begitu leluasa memberi kesempatan pada karyawannya untuk belajar lebih banyak. Meski, karyawannya tak memiliki latar belakang pendidikan kedirgantaraan sepertinya.

Awal masuk di IPTN pada 1986 atau dua tahun setelah lulus kuliah, Andry menyatakan ditempatkan di bagian CAD (computer aided design) yang bertugas membuat desain pesawat.

Namun, belakangan dia dipindah ke departemen dynamic and load sector weight and balance yang bertugas menganalisis beban serta keseimbangan pesawat.

‘’Saya terus terang bangga bisa bekerja di IPTN waktu zaman Pak Habibie. Semua karyawan terlihat bersemangat, antusias, dan terfokus. Tapi, setelah Pak Habibie terseret arus politik, semuanya berubah,’’ ungkap dia.

‘’Industri pesawat yang kita banggakan jadi suram. Dari situ saya menyimpulkan, Pak Habibie itu sosok teknokrat sejati, bukan politikus, dan IPTN atau PT DI harus dijauhkan dari urusan politik,’’ sambung dia dengan ekspresi bersemangat.

Yang membuat Andry dan beberapa teman seangkatannya tak habis pikir, arus politik yang makin kencang, yang ditandai dengan era reformasi, membuat bangsa ini melewati batas.

 Salah satunya juga dialami IPTN ketika Ilham Habibie, putra BJ Habibie, mulai masuk IPTN. ‘’Semua bilang KKN (kolusi, korupsi, dan nepotisme).
Padahal, dari sisi keilmuan, Ilham sangat kompeten dan gaji di IPTN itu tak ada apa-apanya jika dibanding dengan gaji dari pekerjaannya di luar negeri. Dia mau bekerja di IPTN semata-mata karena ingin membesarkan industri kedirgantaraan kita,’’ paparnya.

Kisruh di PT DI itulah yang akhirnya membuat Andry dan beberapa temannya berpikir ulang untuk melanjutkan karir di BUMN tersebut. Satu per satu teman-temannya hengkang.

‘’Boleh dibilang, saya yang paling telat keluar. Saya awalnya masih berharap ada perbaikan di PT DI. Tapi, sepertinya, negara kita belum siap menghargai produknya. Padahal, zaman Pak Habibie, kita bisa membuktikan bahwa kita bisa,’’ sindirnya.

Andry tak membantah anggapan bahwa pengalamannya di PT DI membuatnya bisa diterima di Jet Aviation. Tugasnya pun ikut merancang serta menganalisis beban dan keseimbangan pesawat. Menurutnya, Jet Aviation bukanlah produsen pesawat langsung.

Tapi hanya menerima pesanan dari produsen pesawat, misalnya Airbus dan Boeing, untuk menggarap interior pesawat khusus yang dipesan para miliarder dunia.

Misalnya, pesawat dengan tempat duduk (seat) normal 200 dirancang hanya jadi 40 seat. Selain itu, perlu ada ruang meeting (rapat), minibar, tempat tidur, hingga beberapa perlengkapan layaknya hotel berbintang. Yang tak boleh dan belum pernah ada, lanjutnya, adalah pesawat yang menyediakan kolam renang.

‘’Sebab, itu menyangkut peraturan internasional keselamatan penerbangan. Seandainya peraturan membolehkan, kami sudah buat kolam renang di dalam pesawat,’’ ujarnya.

Ayah Gerdion Bastam dan Natania Bastam itu mengatakan, empat bulan lalu perusahaannya sudah merampungkan dan mengirim pesawat dengan desain khusus super mewah milik raja Arab Saudi.

Pesawat 747 dengan 400 seat tersebut didesain hanya jadi 22 seat dengan kelengkapan mirip hotel paling mewah di jagad ini. Bisa dikatakan, pesawat itu ibarat hotel berbintang yang bisa terbang dan dipindah ke mana-mana.

‘’Tugas saya secara umum, selain membantu mendesain, mempertimbangkan berat dan keseimbangan pesawat. Jadi, seberapa ekstrem desain itu. Apakah membahayakan keselamatan pesawat atau tidak. Semuanya dianalisis sesuai fakta dan batas toleransinya,’’ papar pria yang baru berencana membawa keluarganya ke Basel dalam waktu dekat tersebut.

Andry mengaku bangga bisa bekerja di perusahaan itu. Bukan semata-mata karena gajinya memang lebih tinggi daripada semasa kerja di PT DI. Lebih dari itu, dia ingin membuktikan ada orang Indonesia yang kemampuannya di bidang industri pesawat juga tak kalah oleh orang Eropa. Dia juga tercatat sebagai karyawan pertama dan satu-satunya dari Indonesia di Jet Aviation yang berlokasi di Basel.

Yang lebih membanggakan adalah tradisi di perusahaannya. Para karyawan dari beberapa negara ditandai dengan bendera kecil yang dipasang di salah satu ruang khusus di kantornya. Karena dia pula, sekarang di ruang khusus itu juga dipasang bendera Indonesia.

‘’Jadi, nggak perlu tanya gaji lah. Gaji tentu lebih baik karena rata-rata perusahaan asing bekerja berdasar profesionalisme. Tapi, yang membuat saya bangga, saya bisa membuktikan bahwa ada orang Indonesia di perusahaan tersebut,’’ ungkapnya.

Dia mengatakan, hingga kini dia masih sering menghubungi temannya sesama eks karyawan PT DI. Rata-rata temannya memang masih bekerja di industri pesawat. Ada yang di Amerika, Kanada, dan beberapa negara Eropa sepertinya. Tak sekadar bertanya kabar, sesama eks karyawan PT DI juga masih sering berdiskusi tentang nasib PT DI yang hingga kini belum menunjukkan tanda-tanda perbaikan.

Sebagai warga Indonesia, papar Andry, dia dan teman-temannya sebenarnya masih lebih suka bekerja di Tanah Air. Alasannya, tentu, selain lebih dekat dengan keluarga dan kerabat, mereka bisa menyumbang untuk kemajuan industri kedirgantaraan Indonesia.  

‘’Kalau eks PT DI yang bekerja di luar negeri dicari, wah, banyak sekali. Kemampuan kita pasti tak kalah oleh karyawan asing. Cuma, kembali lagi ke pemerintah. Ada kemauan keras memajukan PT DI nggak,’’ katanya.

Menurut Andry, namanya saja perusahaan, PT DI bisa maju kalau produknya laku. Itu bisa terjadi kalau ada kepercayaan dan keinginan kuat dari pemerintah. Dia mencontohkan pembelian pesawat buatan Cina MA-60 yang pernah jadi perdebatan di Tanah Air.

‘’Produk dalam negeri harus dihargai. Kami heran saja dengan kebijakan itu. Padahal, untuk produk pesawat dengan kapasitas sejenis, kita sudah bisa. Maka, visi dan pemikiran Pak Habibie untuk memajukan industri kedirgantaraan kita harus diterapkan. Saya kagum pada beliau,’’ ucap dia.(c11/kum/jpnn)

Pekanbaru | Hukum | Riau | Olahraga | Ekonomi-Bisnis | Kriminal | Sosialita | Politik | Internasional | Pendidikan | Teknologi | Feature | Nasional | Lingkungan | Kesehatan | Gaya Hidup | Pesona Indonesia | Begini Ceritanya | Liputan Khusus | Komunitas | Kebudayaan | Hiburan | Sumatera | Wawancara | Advertorial | Perca | Perempuan | Historia | Buku | Kode Pos Riau | ALUMNI UNRI | Kuliner | Petuah Ramadhan | Ladies | Interaktif | Citizen Jurnalis |