Riaupos.co
13/11/2019
 
Pelanggaran Lalu Lintas Meningkat 
AKP Agustinus Chandra Pietama Kasat Lantas Polres Dumai

Pelanggaran Lalu Lintas Meningkat 
Kamis, 07 November 2019 - 10:20 WIB
 

DUMAI (RIAUPOS.CO) -- Operasi Zebra Muara Takus 2019 di Kota Dumai selesai. Hasilnya dari 14 hari pelaksanaan operasi, terjadi peningkatan pelanggaran lalu lintas jika dibandingkan dengan tahun lalu.

Berdasarkan catatan yang diterima Riau Pos, pada operasi tahun ini ada sebanyak 2.259 pelanggaran yang berhasil dijaring Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polres Dumai. Sementara pada 2018 lalu,  ada 1.695 pelanggaran lalu lintas yang terjadi selama operasi tersebut. Peningkatan pelanggaran sebanyak 569 pelanggaran.

"Peningkatan diperkirakan sekitar 33 persen pelanggaran yang terjadi selama 14 hari pelaksanaan Operasi Zebra Muara Takus 2019," sebut Kapolres Dumai AKBP Andri Ananta Yudhistira SIK melalui Kasat Lantas Polres Dumai AKP Agustinus Chandra Pietama, Rabu (6/11).

Ia menjelaskan dari jumlah pelanggaran tersebut terdiri dari 1.517 penindakan dalam bentuk tilang dan 742 teguran kepada para pengendara yang melanggar aturan berlalu lintas. Tahun sebelumnya (2018) tercatat 1.028 tilang dan 667 teguran. 

"Untuk kejadian kecelakaan lalu lintas ada 1 kasus. Korban meninggal dunia nihil, namun 1 korban luka berat dan 2 korban luka ringan," tuturnya.

Menurutnya, ada sejumlah titik wilayah rawan kecelakaan yaitu Jalan Soekarno Hatta, Arifin Achmad, Gatot Subroto, Cut Nyak Dien dan Kelakap Tujuh. Untuk wilayah rawan macet terjadi di Jalan MH Thamrin dan Sultan Hasanuddin atau Jalan yang biasa disebut Ombak.

"Sementara itu, untuk pelanggaran yang masih mendominasi pelanggaran kasat mata seperti, tidak menggunakan helm, melawan arus dan pengendara di bawah umur yang sering terjadi selama sepekan Operasi Zebra Muara Takus 2019," tutupnya.

Ia juga mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk bersama-sama menekan angka kecelakaan di Kota Dumai, salah satunya dengan cara tertib berlalu lintas seperti menggunakan helm SNI, tidak melawan arus dan tidak bermain telepon seluler selama berkendara, intinya utamakan keselamatan. "Kami terus melakukan upaya-upaya agar masyarakat sadar dan tertib berlalu lintas," tutupnya.(ade)

Laporan HASANAL BULKIAH, Dumai




Pekanbaru | Hukum | Riau | Olahraga | Ekonomi-Bisnis | Kriminal | Sosialita | Politik | Internasional | Pendidikan | Teknologi | Feature | Nasional | Lingkungan | Kesehatan | Gaya Hidup | Pesona Indonesia | Begini Ceritanya | Liputan Khusus | Komunitas | Kebudayaan | Hiburan | Sumatera | Wawancara | Advertorial | Perca | Perempuan | Historia | Buku | Kode Pos Riau | ALUMNI UNRI | Kuliner | Petuah Ramadhan | Ladies | Interaktif | Citizen Jurnalis | video | Kampar | Rokan Hulu | Rokan Hilir | Siak | Bengkalis | Dumai | Kepulauan Meranti | Indragiri Hilir | Indragiri Hulu | Pelalawan | Kuantan Singingi |