Riaupos.co
19/11/2019
 
Dandim Kendari Resmi Dicopot
Serah terima jabatan Komandan Kodim 1417/HO Kendari, dari Kolonel Kav Hendi Suhendi kepada Kolonel Infantri Alamsyah berlangsung di Aula Manunggal Korem 1413/HO Kendari, Sabtu (12/10). (ISTIMEWA)

ISTRI MENANGIS DAN UCAPKAN TERIMA KASIH
Dandim Kendari Resmi Dicopot
Minggu, 13 Oktober 2019 - 05:45 WIB
 

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Serah terima jabatan (Sertijab) Komandan Kodim 1417/HO Kendari berlangsung di Aula Manunggal Korem 1413/HO Kendari, Sabtu (12/10).

Komandan Kodim 1417/HO Kendari, Kolonel Kav Hendi Suhendi yang belum lama menjabat sebagai Dandim, digantikan oleh Kolonel Infantri Alamsyah yang sebelumnya staf khusus Pangdam XIV Hasanuddin Makassar.

Hendi Suhendi dicopot dari jabatannya akibat postingan istrinya di medsos yang dianggap nyinyir soal penikaman Menkopulhukam, Wiranto. Hendi pun bakal berurusan dengan Peradilan Militer karena dianggap melanggar Hukum Displin (Kumplin).

Sertijab Dandim Kendari dihadiri oleh Pangdam XIV Hasanuddin Makassar Mayjen TNI Suwarahadi. Istri Hendi Suhendi, Irma Zulkifli Nasution, ikut mendampingi suaminya. Dia mengenakan hijab hijau sesuai dengan seragam Persit. Usai Sertijab, Irma tak henti-hentinya menangis. Dia terus meneteskan air mata, karena kejadian yang dialaminya.

"Terimakasih ya mas. Terimakasih atas dukungannya," kata Irma, sembari berjabat tangan dengan undangan yang hadir saat acara Sertijab.

Sementara itu mantan Dandim Kendari, Hendi Suhendi menjelaskan dirinya patuh dengan perintah pimpinan. Dia mengaku terima dengan konsekuensi.

"Kami terima semuanya. Mengambil hikmahnya," ujar Dandim.

Sedangkan Pangdam XIV Hasanuddin Makassar, Mayjen TNI Suwarahadi mengatakan, Kolonel Kav Hendi Suhendi akan dikenakan hukum disiplin (Kumplin). Selama 14 hari akan ditahan. Sebelumnya sidang telah dilakukan, kemudian Sertijab menyusul. Suwarahadi mengungkapkan, seharusnya TNI taat dengan aturan, begitu pula dengan keluarganya.

"Sudah ada ketentuannya pada pasal 8 ayat A tentang ketaatan dan pasal 9 ketentuan jenis hukuman tentang hukum disiplin. Apalagi saya juga pernah keluarkan STR agar setiap Prajurit TNI bersama keluarga, tidak mengeluarkan ujaran kebencian yang berbau provokatif di media sosial," kata Pangdam seperti dikutip Kendari Pos.co.id (Jawa Pos Group).

Sumber : Jawapos.com
Editor : Rinaldi

 




Pekanbaru | Hukum | Riau | Olahraga | Ekonomi-Bisnis | Kriminal | Sosialita | Politik | Internasional | Pendidikan | Teknologi | Feature | Nasional | Lingkungan | Kesehatan | Gaya Hidup | Pesona Indonesia | Begini Ceritanya | Liputan Khusus | Komunitas | Kebudayaan | Hiburan | Sumatera | Wawancara | Advertorial | Perca | Perempuan | Historia | Buku | Kode Pos Riau | ALUMNI UNRI | Kuliner | Petuah Ramadhan | Ladies | Interaktif | Citizen Jurnalis | video | Kampar | Rokan Hulu | Rokan Hilir | Siak | Bengkalis | Dumai | Kepulauan Meranti | Indragiri Hilir | Indragiri Hulu | Pelalawan | Kuantan Singingi |