Riaupos.co
17/10/2019
 
Tiga Penerbangan Dialihkan, Belasan Alami Penundaan
Penumpukan penumpang pesawat di Bandara SSK II Pekanbaru, Ahad (22/9/2019). Keberangkatan pesawat terkendala dan banyak tertunda dikarenakan kabut asap. (DEFIZAL/RIAUPOS.CO)

DAMPAK KABUT ASAP DI BANDARA SSK II
Tiga Penerbangan Dialihkan, Belasan Alami Penundaan
Minggu, 22 September 2019 - 15:32 WIB
 

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) -- Imbas jarak pandang terbatas akibat kabut asap pekat sisa kebakaran hutan dan lahan (karhutla), menyebabkan belasan jadwal penerbangan alami penundaan, Ahad (22/9). Ini merupakan efek dari adanya empat pesawat yang sebelumnya gagal mendarat di Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru.

Dari keempat penerbangan itu, kata Officer In Charge Bandara SSK II Pekanbaru Benni Netra, satu di antaranya akhirnya dibatalkan untuk mendarat ke Pekanbaru. Padahal sebelumnya memilih return to base atau pesawat kembali ke bandara semula. Yakni Malindo Air OD362 Subang, Kuala Lumpur ke Pekanbaru.

"Informasi yang diperoleh dari petugas sempat RTB, sampai akhirnya di-cancel. Sehingga flight keberangkatannya juga ikut dibatalkan," ucap Benni. 

Selain Malindo Air, kata dia, pesawat Citilink QG936 juga memilih kembali ke bandara asal Jakarta. Sementara dua penerbangan lainnya terpaksa dialihkan ke bandara terdekat, yakni pesawat Batik Air ID6856 dan Lion Air JT 296 dialihkan ke Batam. 

"Kalau lihat di informasi ada sekitar 14 pesawat yang alami keterlambatan. Cuma bukan berarti karena asap semua, tapi ada yang belum terbang juga dianggap delay. Karena pesawat yang masuk ke bandara alami keterlambatan, jadi berpengaruh," jelasnya. 

Dari pantauan Riau Pos, di areal ruang tunggu bandara terjadi penumpukan penumpang yang hendak melakukan perjalanan menggunakan moda transportasi udara tersebut. Hal inu juga tampak dari pengamatan CCTV di kantor OIC bandara SSK II itu. Meski jarak pandang sempat berada di bawah 800 meter tapi pada pukul 13.00 WIB jarak pandang diketahui sudah mengalami peningkatan menjadi seribu meter atau satu km.

"Pesawat yang sempat holding, muter-muter paling lama itu Batik Air sekitar dua jam di atas sana. Tapi satu persatu sudah mulai melakukan penerbangan ke Pekanbaru lagi," ucapnya. 

Informasi mengenai pesawat mendarat, terlambat hingga alami penundaan bisa dilihat di papan informasi yang ada di Bandara SSK II Pekanbaru. Seperti terlihat, pesawat Air Asia AK431 Kuala Lumpur jadwal kedatangan 10.30 WIB alami penundaan, lalu ada Lion Air JT390 jadwalnya 11.25 WIB juga alami keterlambatan. Kemudian lion Air JT276 dari Yogyakarta melakukan return to base ke bandara asalnya.

Laporan : *1/Muslim Nurdin (Pekanbaru)
Editor    : Firman Agus




Pekanbaru | Hukum | Riau | Olahraga | Ekonomi-Bisnis | Kriminal | Sosialita | Politik | Internasional | Pendidikan | Teknologi | Feature | Nasional | Lingkungan | Kesehatan | Gaya Hidup | Pesona Indonesia | Begini Ceritanya | Liputan Khusus | Komunitas | Kebudayaan | Hiburan | Sumatera | Wawancara | Advertorial | Perca | Perempuan | Historia | Buku | Kode Pos Riau | ALUMNI UNRI | Kuliner | Petuah Ramadhan | Ladies | Interaktif | Citizen Jurnalis | video | Kampar | Rokan Hulu | Rokan Hilir | Siak | Bengkalis | Dumai | Kepulauan Meranti | Indragiri Hilir | Indragiri Hulu | Pelalawan | Kuantan Singingi |