Riaupos.co
16/09/2019
 
Kurang Vitamin B12, Ini Dampaknya
ilustrasi-Lelah (int)

KESEHATAN
Kurang Vitamin B12, Ini Dampaknya
Senin, 27 Mei 2019 - 14:51 WIB
 
RIAUPOS.CO - Sebuah laporan terbaru menemukan bahwa kekurangan vitamin B12 telah berdampak pada penurunan sel darah merah.

Sebagai contoh, hasil evaluasi dari dokter kepada seorang perempuan berusia 61 tahun ditemukan bahwa perempuan tersebut memiliki kondisi yang disebut anemia Addison. Kondisi ini juga disebut anemia pernisiosa, dan itu disebabkan oleh penurunan sel darah merah karena kekurangan vitamin B12.


Yang paling menakutkan tentang laporan kasus baru adalah bahwa gejala-gejala wanita tersebut meniru gejala demensia, dan wanita itu tidak didiagnosis dengan anemia Addison dan dirawat selama bertahun-tahun.

Kakak perempuan sang perempuan itu merawatnya setelah kesehatan mentalnya memburuk.

"Menurut saudara perempuannya, dia terus berbicara dan berteriak tentang roh-roh kerabat yang sudah meninggal yang bisa dia lihat dengan jelas dan siapa yang menyuruhnya untuk tidak minum obat. Dia takut keluarganya akan meracuninya dan menolak untuk berbagi makanan dengan mereka," kata laporan kasus baru tersebut, seperti dilansir laman MSN, Kamis (23/5).

Selain itu, dia berjuang dengan kehilangan ingatan dan tidak bisa dipercaya untuk pergi keluar sendiri karena dia akan tersesat dan tidak bisa kembali ke rumah tanpa bantuan.

"Pasien sadar tetapi bingung dalam ruang dan waktu. Cara berbicaranya tidak jelas, dan, menurut saudara perempuannya, terkadang tidak bisa dipahami, " laporan itu, mencatat bahwa wanita itu mengalami halusinasi visual dan pendengaran.

Setelah dokter akhirnya mengetahui bahwa gejalanya bukan disebabkan oleh gangguan mental seperti paranoia atau skizofrenia tetapi sebenarnya karena kekurangan vitamin, pasien dirawat dengan obat yang disebut olanzapine, yang digunakan untuk mengobati skizofrenia.

Dia diberikan 10 miligram antipsikotik setiap hari, dan ini menyebabkan gejala mentalnya mereda.

"Gejala psikotik merespons olanzapine dengan baik. Pada observasi kembali berikutnya, tidak ada laporan tentang perilaku agresif dan delusi penganiayaan dan halusinasi telah berhenti," laporan kasus tersebut.

Kasus "demensia reversibel" wanita itu menyoroti seberapa banyak vitamin B12 yang diperlukan tubuh. Ini penting untuk fungsi neurologis yang tepat dan pembentukan sel darah merah.

Selain anemia Addison, kekurangan vitamin B12 terkait dengan anemia megaloblastik dan glositis (radang lidah).

Vitamin B12 bisa ditemukan pada ikan, unggas, telur, dan susu, tetapi makanan nabati umumnya tidak memiliki vitamin B12.

Sementara kekurangan vitamin B12 jelas bisa sangat berbahaya, kebanyakan orang di AS tidak perlu khawatir tentang berapa banyak yang mereka konsumsi.

"Sebagian besar anak-anak dan orang dewasa di Amerika Serikat mengonsumsi jumlah vitamin B12 yang direkomendasikan, menurut analisis data dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional 1988-1994 dan Survei Berkelanjutan Penerimaan Makanan oleh Individu, 1994-1996," menurut NIH.(fny)


Sumber: JPNN.com
Editor: Deslina




Berita Terkait
Pekanbaru | Hukum | Riau | Olahraga | Ekonomi-Bisnis | Kriminal | Sosialita | Politik | Internasional | Pendidikan | Teknologi | Feature | Nasional | Lingkungan | Kesehatan | Gaya Hidup | Pesona Indonesia | Begini Ceritanya | Liputan Khusus | Komunitas | Kebudayaan | Hiburan | Sumatera | Wawancara | Advertorial | Perca | Perempuan | Historia | Buku | Kode Pos Riau | ALUMNI UNRI | Kuliner | Petuah Ramadhan | Ladies | Interaktif | Citizen Jurnalis | video |