Tambah  Tiga Hari,  Fokus Cari  Korban
ANGKAT BAN: Tim SAR gabungan mengangkat ban pesawat Lion Air JT-610 ke atas Kapal Baruna Jaya I di perairan Karawang, Jawa Barat, Ahad (4/11/2018). Ban pesawat nahas itu ditemukan di kedalaman 32 meter. (TAUFIK/JPG)

Tambah Tiga Hari, Fokus Cari Korban
Senin, 05 November 2018 - 14:45 WIB > Dibaca 307 kali
 
JAKARTA (RIAUPOS.CO) – Pencarian dan evakuasi korban kecelakaan pesawat Lion Air register PK-LQP diperpanjang tiga hari mulai hari ini (5/11). Fokus utama adalah mencari jenazah korban yang berada tak jauh dari lokasi utama puing-puing pesawat yang kecelakaan pada Senin (29/10) lalu. Jenazah korban juga dicari di pantai dari Tanjung Pakis sampai Pantai Sedari, Karawang sepanjang 20,24 km.

Kepala Basarnas Marsekal Madya M Syaugi menuturkan, perpanjangan masa pencarian dan evakuasi tiga hari itu karena diduga masih banyak jenazah yang belum ditemukan. Sepanjang pagi hingga Sabtu malam total ada 31 kantong jenazah yang dibawa ke dermaga JICT. Kemarin hingga pukul 18.00 ada tambahan 32 kantong jenazah lagi. Selain itu juga dari hasil evaluasi dan peninjauan langsung di lapangan.

”Target utama adalah evakuasi korban. Itu yang utama. Setelah itu baru CVR (cocpit voice recorder, red) untuk menambah kelengkapan, untuk menguak peyebab kecelakaan itu,” ujar Syaugi.

Saat disinggung soal anggaran yang telah dihabiskan untuk sepekan terakhir, dia enggan menjelaskan dengan detail. 

”Saya tidak berbicara anggaran. Kita dukung operasi ini sampai tuntas. Negara bertanggung jawab untuk pelaksanaan ini,” tambah dia.

Syaugi mengungkapkan hari ini mereka untuk menemui keluarga korban yang menginap di Hotel Ibis Cawang. Pertemuan itu juga akan melibatkan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono serta manajemen Lion Air. 

”Besok (hari ini, red) saya akan sampaikan lagi apa yang sudah dilakukan tim SAR gabungan supaya memahami apa yang sudah dilakukan,” kata dia.

Hingga kemarin (4/11) pukul 18.00 total ada 136 kantong jenazah yang telah diserahkan ke tim disaster victim investigation (DVI) Mabes Polri sejak Senin (29/10). Jumlah tersebut dipastikan masih akan bertambah terus hingga tiga hari ke depan. Selain itu ada juga tim di Pantai Tanjung Pakis, Karawang yang mencari sepanjang pantai dan perairan. Pada Sabtu malam, setidaknya ada 27 kantong jenazah dibawa ke JICT.

”Menyisir Pantai Tanjung Pakis baik ke barat maupun ke timur. Kami kerahkan tim dari TNI dan Basarnas untuk menyapu pantai temasuk di daratan,” imbuh dia.
Pencarian di Tanjung Pakis dibagi dalam tiga sektor. Yakni pencarian darat ke timur sepanjang 20,24 km dari posko Tanjung Pakis, Pantai Sarakan, dan Pantai Sedari dengan jumlah pencari 110 orang. Pencarian juga dilakukan di barat Pantai Tanjung Pakis yakni di sekitar Cagar Batavia sampai pantai Muara Bungin sepanjang 1,5 km. 

Di wilayah perairan luas pencarian 13,62 nautical mile. Lokasinya di Muara Gembong, Muara Bungin di Bekasi sampai posko di pantai Tanjung Pakis, Karawang. Jumlah anggota yang menyapu wilayah laut sebanyak 31 orang.

 “Korban itu bisa di atas air bisa di bawah air. Mengingat kejadian sudah tujuh hari lalu. Yang di dasar saja bisa bergeser apalagi di atas,” kata Syaugi. 

Fokus pencarian korban di dasar laut bertempat di lokasi utama temuan puing-puing yang banyak berserakan. Termasuk ban dan engine pesawat.

Bodi Pesawat 
Dipastikan Hancur
Kondisi pesawat Lion Air yang jatuh di perairan Karawang dipastikan hancur berkeping-keping. Itu bisa dilihat dari puing-puing sisa badan pesawat yang sudah tidak utuh lagi. Termasuk mesin pesawat yang sudah hilang semua turbin plit atau kipas pada mesin.

Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono mengungkapkan mesin pesawat dipastikan juga tidak meledak. Tapi hancur saat masuk ke dalam air lantaran berkecepatan sangat tinggi. Mesin pun masih dalam kondisi masih menyala normal. ”Dan masih menyala high RPM. Istilahnya tadi (mesin yang tersisa, red) itukan seperti bonggolnya jagung. Jagungnya sudah dipipil istilahnya, sudah hilang semua,”  ujar Soerjanto di dermaga JICT 2 kemarin. 

Dia bersama dua orang petugas lain melihat kondisi engine. Dalam penelitian kecelakaan pesawat itu, KNKT memang dibantu oleh Boeing dan KNKT Amerika Serikat. Mereka memeriksa kondisi engine yang sudah tidak utuh itu sebelum dimasukan ke dalam truk untuk dibawa ke kantor KNKT.

Selain dari mesin, hancurnya bodi pesawat itu juga terlihat dari bagian yang diangkat dan dibawa ke dermaga tersebut. Menurut Soerjanto bagian pesawat yang sudah seperti terkoyak itu adalah tempat bahan bakar pesawat. 

”Itu yang ada yang ijo itu paling tebal, paling kuat saja sudah pecah. Itu bagian tangki tengah sayap. Itu bagian paling kuat. Yang kuat saja seperti itu,” ungkap dia.

Memang hingga kemarin, tim SAR gabungan hanya menemuikan puing-puing. Meskipun sudah dijelajah dengan ROV sampai radius 250 meter, tapi tidak juga ditemukan badan pesawat yang lebih besar.  ”Radius kalau 250 meter itu sudah cukup. Karena kita keluarkan sedikit sudah tidak ada barang. Lebih kecil-kecil lagi. Jadi wasting time lah. Jadi kita memanfaatkan waktu dan personel yang ada,” kata Kepala Basarnas Marsekal Madya M Syaugi.

Sementara pada hari keenam kemarin, tim SAR gabungan belum berhasil mengangkat bodi pesawat. Pencarian dan penyelaman yang dilakukan hanya berhasil mengangkat sepasang roda pendaratan (main landing gear) kedua. Roda pendaratan yang hancur tersebut dinaikkan dengan balon pelampung lantas diangkat dengan crane milik KM Baruna Jaya 1. Belum ada pengangkatan badan pesawat seperti yang direncanakan sebelumnya. 

CVR Belum Ditemukan

Salah satu rekaman penting pesawat Lion Air, yakni CVR belum ditemukan hingga kemarin. Meskipun sinyal salah satu dar black box itu sudah sempat terdeteksi. Sedangkan flight data recorder (FDR) sudah bisa diunduh dan sedang dalam proses penelitian di KNKT.

Kepala Balai Teknologi Survei Kelautan BPPT M Ilyas menuturkan, hingga petang kemarin  sebenarnya masih terdeteksi ping dari CVR itu. Penyelam yang membawa ping locator masih mendengarkan suara tersebut. namun, kesulitan untuk memastikan lokasinya.  ”Kemungkinan besar itu penyebabnya karena dasar berlumpur, banyaknya reruntuhan, dan arus yang cukup kuat pada jam-jam tertentu,” kata Ilyas kepada Jawa Pos (JPG) melalui pesan pendek.

Dia mengungkapkan bahwa mereka sedang menyusun rencana lanjut dengan tim gabungan Basarnas, KNKT, dan TNI AL. Pencarian CVR itu masih akan menggunakan ping locator, penyelaman, dan dibantu dengan operasi ROV dan penggunaan transponder dari Kapal Riset Baruna Jaya I.  ”Selalu optimis (tiga hari selesai, red),” ungkap dia.

Ilyas menambahkan, lemahnya sinyal bisa disebabkan banyak hal. Bisa karena terbenam di lumpur, atau tertimpa oleh reruntuhan pesawat lainnya.  “Maka dari itu, kami angkat satu persatu bagian-bagian yang besar. Harapannya sinyal ping bisa didengar dengan lebih jelas,” katanya.
Tujuh Jenazah 
Teridentifikasi

Sementara kemarin (4/11) kembali teridentifikasi tujuh korban jatuhnya Lion Air JT 610. Enam di antaranya teridentifikasi dengan metode tes DNA, yakni Dodi Junaidi, M Nasir, Janry Efriyanto, Karmin, Harwinoko, dan Verian Utama. Kepala Operasi DVI Polri Kombespol Lisda Cancer menuturkan, hanya satu dari tujuh korban yang teridentifikasi dengan sidik jari. Yakni, Rohmanir Pandi Sagala. Dengan tujuh korban ini berarti sudah 14 penumpang Lion Air JT 610 yang diketahui identitasnya ”Mereka segera diserahkan ke keluarga,” ujarnya.

Dia menuturkan, untuk korban lainnya saat ini masih dalam proses identifikasi. Setiap hari akan diumumkan hasil identifikasinya. ”Kami berupasa keras menuntaskan semuanya,” papar polisi dengan tiga melati di pundaknya.

Sementara Kepala Laboratorium DNA Pusdokkes Polri Kombespol Putut Cahyo Widodo menjelaskan bahwa dari enam yang teridentifikasi menggunakan tes DNA itu berasal dari 24 body part pertama kali masuk ke Laboratorium DNA. 

”Jadi, body part untuk satu individu digabungkan,” ujarnya.

Dengan masih banyaknya korban yang belum teridentifikasi, ada peluang korban yang tidak teridentifikasi. Untuk korban yang tidak teridentifikasi, maka surat kematiannya akan melalui proses yang berbeda.

Karumkit Bhayangkara Polri R. Said Sukanto Kombespol Musyafak menjelaskan bahwa bila ada korban yang tidak teridentifikasi, maka nantinya penentuan kematiannya melalui proses sidang. ”Dengan proses sidang itu jadi dasar mengeluarkan surat kematian. Tapi, kalau yang bisa diidentifikasi, dasarnya ya dari RS,” ujarnya.(jun/tau/idr/jpg)


Pekanbaru | Hukum | Riau | Olahraga | Ekonomi-Bisnis | Kriminal | Sosialita | Politik | Internasional | Pendidikan | Teknologi | Feature | Nasional | Lingkungan | Kesehatan | Gaya Hidup | Pesona Indonesia | Begini Ceritanya | Liputan Khusus | Komunitas | Kebudayaan | Hiburan | Sumatera | Wawancara | Advertorial | Perca | Perempuan | Historia | Buku | Kode Pos Riau | ALUMNI UNRI | Kuliner | Petuah Ramadhan | Ladies | Interaktif | Citizen Jurnalis |