Gangguan Makan dan Kaitannya dengan Kesuburan
internet

Gangguan Makan dan Kaitannya dengan Kesuburan
Minggu, 27 Mei 2018 - 12:28 WIB > Dibaca 571 kali
 
(RIAUPOS.CO) - Gangguan makan, seperti anoreksia, bulimia dan makan berlebihan yang menyebabkan obesitas. Semuanya bisa menjadi pemicu infertilitas dan mempengaruhi kemampuan untuk hamil.

Berikut ini beberapa hal yang perlu Anda ketahui mengenai kaitan antara gangguan makan dan kesuburan.

1. Gangguan Makan  Sebabkan Infertilitas
Orang yang berjuang dengan gangguan makan apa pun biasanya mengalami stres dengan ciri-ciri kepribadian seperti perfeksionisme dan kontrol atau gangguan mental seperti gangguan obsesif-kompulsif, kecemasan dan depresi.

Stres akibat kondisi psikologis ini juga bisa berkontribusi pada masalah menstruasi dan infertilitas.

“Stres psikologis dari gangguan makan pasti bisa berperan dalam masalah infertilitas,” kata Dr Heather Maio, seorang psikolog dan asisten wakil presiden layanan klinis dan penerimaan untuk The Renfrew Centers, seperti dilansir laman Sheknows.

2. Anorexia Mempengaruhi Kesuburan 
Penurunan berat badan yang ekstrim akibat penurunan kalori menghasilkan penekanan hormon dari kelenjar pituitari yang diperlukan untuk mempertahankan kadar estrogen normal.

“Tanpa kadar estrogen normal, ovulasi tidak terjadi dan infertilitas berkembang,” kata Dr Carolyn Givens, seorang ahli endokrinologi reproduksi di klinik Prelude Fertility.

Mereka yang berpartisipasi dalam latihan kompulsif (atau dikenal sebagai bulimia olahraga) bisa berakhir dengan sangat baik dalam menekan periode mereka juga.

Seringkali dalam situasi ini, mereka mungkin melihat menstruasi mereka lebih ringan atau lebih jauh terpisah atau mungkin berhenti menstruasi sama sekali.

Hal ini menyebabkan perubahan kadar hormon yang terjadi dan menekan baik ovulasi maupun menstruasi.

Menurut sebuah artikel tentang Eating Disorder Hope oleh Jenifer Harcourt, seorang konselor profesional berlisensi, adalah mungkin bahwa jika seseorang berjuang dengan anoreksia sebelum menstruasi sudah dimulai dan mereka bisa memiliki waktu yang lebih sulit pulih dari kerusakan yang terjadi pada tubuh mereka di tahun-tahun remaja formatif.

3. Keguguran dan Lahir Mati Adalah Kenyataan
Seseorang yang mengalami anoreksia selama kehamilan (disebut sebagai pregorexia) bisa meningkatkan risiko keguguran. Orang anoreksia juga lebih mungkin mengalami keguguran ganda, bahkan saat pemulihan dari anoreksia.(jpc)


Berita Terkait
Pekanbaru | Hukum | Riau | Olahraga | Ekonomi-Bisnis | Kriminal | Sosialita | Politik | Internasional | Pendidikan | Teknologi | Feature | Nasional | Lingkungan | Kesehatan | Gaya Hidup | Pesona Indonesia | Begini Ceritanya | Liputan Khusus | Komunitas | Kebudayaan | Hiburan | Sumatera | Wawancara | Advertorial | Perca | Perempuan | Historia | Buku | Kode Pos Riau | ALUMNI UNRI | Kuliner | Petuah Ramadhan | Ladies | Interaktif | Citizen Jurnalis |