PPI Ditunjuk sebagai Pengimpor Beras, Kok Bukan Bulog?
Ilustrasi. (JPG)

KEBIJAKAN KEMENDAG
PPI Ditunjuk sebagai Pengimpor Beras, Kok Bukan Bulog?
Jumat, 12 Januari 2018 - 20:00 WIB > Dibaca 335 kali
 
JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Pada akhir Januari 2018, Kementerian Perdagangan (Kemendag) akan mengimpor beras dari negara tetangga. PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (Persero) ditunjuk sebagai pelaku impor beras tersebut.

Menurut Menteri Perdagangan, Enggartiasto Lukita, penunjukan PPI sebagai pengimpor beras premium dan bukan dari Bulog adalah agar tidak terjadi isu beras oplosan.

"Kenapa tidak Bulog? Supaya jelas. Daripada nanti timbul lagi persoalan bahwa beras ini dioplos, dinikmati, atau berbagai hal lainnya," ujarnya di Kantor Kemendag, Jakarta (12/1/2018).

PPI, imbuhnya, adalah Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Dengan menunjuk PPI, Kemendag bisa mengendalikan dan bisa menyuplai beras itu ke pasaran.

Ditegaskan Mendag, impor beras tersebut dilakukan untuk mengisi stok beras sampai Maret mendatang.

"Insya Allah, akan masuk ke sini sejak akhir Januari. Ini untuk mengisi ketersediaan sampai saat panen nanti," tuturnya.

Lebih jauh disampaikannya, Bulog diwajibkan membeli beras langsung dari petani sesuai ketentuan dan harga acuan yang telah ditetapkan saat hari panen tiba. (sab)

Sumber: JPG
Editor: Boy Riza Utama



Pekanbaru | Hukum | Riau | Olahraga | Ekonomi-Bisnis | Kriminal | Sosialita | Politik | Internasional | Pendidikan | Teknologi | Feature | Nasional | Lingkungan | Kesehatan | Gaya Hidup | Pesona Indonesia | Begini Ceritanya | Liputan Khusus | Komunitas | Kebudayaan | Hiburan | Sumatera | Wawancara | Advertorial | Perca | Perempuan | Historia | Buku | Kode Pos Riau | ALUMNI | Kuliner | Petuah Ramadhan | bengkalis | bengkalis | bengkalis | advertorial | Traveler | Ladies | Interaktif | Aktifitas |