PEREMPUAN DAN BELA DIRI
Gaya Mengunci Lawan
Jumat, 29 Juli 2016 - 15:40 WIB > Dibaca 4317 kali
 
PEKANBARU (RIAUPOS.CO) – Ada juga perempuan merasa lebih percaya diri setelah menekuni olahraga grappling, yakni jenis olahraga seni pertarungan atau bela diri yang menaklukkan lawan dengan melakukan teknik kuncian/cekikan. Dalam grappling, petarung tidak boleh melakukan tinjuan, tendangan, sikutan, dan serangan-serangan benturan lainnya.

”Intinya adalah pelumpuhan hingga lawan menyerah. Misi grappling itu semacam perpaduan seni bela diri tanpa serangan pukulan,” ungkap Yudhi Eko Prasetyo, praktisi grappling.

"Pertarungan" lebih banyak dibawa ke lantai. Sebab, itulah cara efektif untuk membatasi ruang gerak lawan. Setiap sela tubuh yang terbuka, misalnya, siku atau lutut, bisa berpotensi menjadi objek pelumpuhan. Ketika ditindih, belum berarti petarung kalah. Pasalnya, kuncian kaki di kepala bisa membalik keadaan. Gerakannya pun lincah.



Berita Terkait
Pekanbaru | Hukum | Riau | Olahraga | Ekonomi-Bisnis | Kriminal | Sosialita | Politik | Internasional | Pendidikan | Teknologi | Feature | Nasional | Lingkungan | Kesehatan | Gaya Hidup | Pesona Indonesia | Begini Ceritanya | Liputan Khusus | Komunitas | Kebudayaan | Hiburan | Sumatera | Wawancara | Advertorial | Perca | Perempuan | Historia | Buku | Kode Pos Riau | ALUMNI | Kuliner | Petuah Ramadhan | bengkalis | bengkalis | bengkalis | advertorial | Traveler | Ladies | Interaktif | Aktifitas |